Dapatkan Panduan Lengkap Seputar Kehamilan

Mulai Dari Sebelum Hamil, Saat Hamil & Sesudah Melahirkan

Penulis

Penulis

Tanggal

07/02/2021

Penulis

Penulis

Tanggal

07/02/2021

Apakah Bayi Harus Dibedong? Dan Apa Risiko Jika Tidak Dibedong?

cara membedong bayi yang benar manfaat membedong bayi

Mom dan Ayah mungkin sering mendengar perihal membedong bayi. Membedong bayi merupakan sebuah kebiasaan yang sudah berlangsung turun temurun. Namun apakah bayi harus dibedong, dan apa efeknya jika bayi tidak dibedong? Beberapa orang mengatakan bahwa efek bayi tidak dibedong bagian kakinya akan bengkok. Tentu saja hal ini sangat mengkhawatirkan bukan. Mom dan Ayah tentunya tidak ingin kan buah hati tercinta tumbuh tidak sempurna?

Oleh karena itu, mari kita bahas bersama perihal isu apakah bayi harus dibedong atau tidak, bagaimana efek bayi tidak dibedong, serta berapa lama / bayi dibedong sampai umur berapa.

Manfaat Membedong Bayi

Banyak Mom yang masih bertanya-tanya, apa sih manfaat membedong bayi dan efek bayi tidak dibedong? Jawabannya, membedong bayi adalah hal yang diperbolehkan dan memiliki banyak manfaat. Berikut beberapa manfaat membedong bayi :

  • Bedong Membuat Bayi Merasakan Sentuhan Menenangkan dari Mom dan Ayah

Menurut penelitian, sentuhan terbukti memiliki efek neurologis yang dapat memicu respon otak manusia untuk membuat dirinya merasa lebih tenang, menstabilkan detak jantung dan tekanan darah, serta menurunkan kadar kortisol. Hal ini sejalan dengan pentingnya sentuhan orang tua bagi perkembangan bayi.

Bedong yang nyaman dan benar mampu berfungsi seperti sentuhan lembut yang diberikan oleh Mom dan Ayah kepada bayi. Hal ini membantu bayi untuk tidur lebih lama dan nyenyak karena merasa tenang.

  • Membuat Bayi lebih Hangat

Alasan pertama untuk jawaban dari apakah bayi harus dibedong adalah karena kain bedong yang menutup seluruh tubuh bayi akan membuatnya hangat dan nyaman. Kondisi ini mengingatkan sang bayi semasa berada dalam lingkungan rahim. Tentu saja pemilihan kain bedong harus diperhatikan, tidak terlalu tebal dan tidak terlalu tipis, untuk menjaga kenyamanan bayi.

  • Membuat Tidur Bayi lebih Nyenyak dan lebih Lama

Apakah bayi harus dibedong? Bila Mom dan Ayah ingin sang bayi tidur dengan nyenyak dan lebih lama maka jawabannya adalah ya. Bayi, terutama yang baru lahir, sering mengalami refleks Moko atau yang sering dikenal dengan refleks kejut. Refleks kejut ini yang membuat bayi terkejut sendiri tanpa sebab saat sedang tidur. Refleks kejut ini sebenarnya merupakan respon neurologis normal yang menyebabkan bayi baru lahir merasa seperti sedang jatuh bebas. Bayi akan mengalami ini sepanjang waktu dalam 3-4 bulan pertama setelah dilahirkan. 

Penggunaan bedong akan membantu bayi mengatasi refleks tersebut dan membuatnya kembali tenang sehingga tidurnya lebih nyenyak dan lebih lama. Efek bayi tidak dibedong dalam hal ini adalah membuatnya mudah terbangun sehingga memengaruhi kualitas tidur bayi dan juga Mom.

  • Menenangkan Bayi yang Sedang Kolik

Bayi yang sedang kolik biasanya akan menangis terus menerus karena merasa tidak nyaman. Pemakaian bedong akan membuat bayi menjadi lebih nyaman dan tenang. Jadi, apakah bayi harus dibedong dalam situasi ini? Tentu saja.

Setiap orang tua yang pernah mengalami bayi dengan kolik akan memberi tahu Mom bahwahal tersebut merupakan salah satu pengalaman yang paling sulit dalam mengasuh bayi. Mom dan Ayah yang sudah pernah menangani bayi yang kolik akan menceritakan perasaan bingung dan tidak berdaya karena kesulitan menenangkan bayi mereka yang menangis. Kolik merupakan dampak dari sistem pencernaan yang berkembang, sehingga sulit bagi bayi Mom dan Ayah untuk mencerna makanan. Hal ini dapat menyebabkan gas dan rasa sakit yang hebat bagi bayi, yang menyebabkan tangisan atau kerewelan yang berkepanjangan sehingga tidak mudah ditenangkan seperti saat kondisi bayi sehat.

Oleh karena itu, membedong bayi yang sedang Kolik dapat memberikan efek terapeutik yang sangat menenangkan. Hal ini karena penggunaan bedong dapat memberikan tekanan ringan pada perut bayi. Hal ini memberikan suasana yang mirip seperti saat bayi sedang dalam rahim sehingga memberikan rasa tenang bagi bayi Mom dan Ayah.

  • Membantu Mom Menyusui

    manfaat bayi dibedong


Dengan menggunakan bedong, posisi bayi akan lebih mudah diatur sehingga Mom dapat lebih mudah menyusui. Efek bayi tidak dibedong dalam hal ini lebih berdampak pada kenyamanan Mom dan bayi saat proses pemberian ASI. Apakah bayi harus dibedong? Bila Mom masih kesulitan dalam mengatur posisi, maka tidak ada salahnya untuk membedong bayi. Selain dengan membedong bayi, Mom juga dapat mempelajari lebih lengkap mengenai teknik menyusui bayi dengan benar pada artikel ini.

  • Meningkatkan Perkembangan Neuromuskular

Manfaat ini sangat terlihat utamanya pada bayi prematur. Bayi prematur yang dibedong menunjukkan perkembangan yang positif pada sistem neuromuskular, tingkat stres  fisiologis yang lebih rendah, serta kemampuan motorik yang lebih baik dibandingkan bayi prematur yang tidak dibedong. Jadi, efek bayi yang tidak dibedong adalah pada perkembangan neuromuskular yang kurang maksimal.

Risiko Membedong Bayi Secara Tidak Benar

Apakah bayi harus dibedong? Jawabannya adalah ya, dengan syarat, bedong dilakukan dengan baik dan benar.  Bila bedong dilakukan dengan salah akan berisiko pada:

  • Kelainan Bentuk Panggul

Pada saat dibedong, posisi kaki yang rapat dan lurus, terutama dalam waktu lama akan membuat bayi memiliki risiko lebih tinggi menderita dysplasia atau kelainan bentuk panggul. Kondisi ini terjadi bila posisi panggul bergeser dan tidak sejajar satu sama lain. Hal ini dapat membuat posisi kaki berbeda dan menyebabkan pincang nantinya.

dyslapsia risiko salah membedong bayi

  • Meningkatkan Risiko SIDS (Sindrom Kematian Bayi Mendadak)

Apakah bayi harus dibedong? ya, apabila dilakukan dengan benar,  membedong bayi bisa membantu mempertahankan posisi tidur bayi agar tetap terlentang. Efek bayi tidak dibedong yaitu kemungkinan perubahan posisinya menjadi miring / telungkup akan semakin besar dan berpotensi meningkatkan risiko sindrom kematian bayi secara mendadak (SIDS).

Hal ini juga berlaku apabila terdapat kesalahan dalam membedong bayi, seperti membiarkan kain bedongnya longgar. Apabila kain bedong terlalu longgar, maka bayi akan lebih leluasa bergerak dan menimbulkan risiko kain dapat menutup hidung bayi yang akan membuatnya sulit bernapas.

Tips Membedong Bayi yang Aman

Untuk mendapatkan manfaat maksimal serta menghindari dampak negatif atau efek bayi dibedong, ada beberapa tips membedong bayi yang aman untuk Mom ikuti:

  • Pilih Jenis Kain yang Tepat

Pilih kain yang tepat, tidak terlalu tipis dan tidak terlalu tebal sehingga tetap nyaman. Jangan menggunakan kain licin yang membuat ikatan mudah lepas.

  • Jangan Mengikat Kain Terlalu Kencang

Jangan mengikat kain terlalu kencang karena dapat menyebabkan bayi kepanasan, sulit bernapas, dan tidak dapat bergerak sama sekali. Apakah bayi harus dibedong? Ya, dengan teknik mengikat yang tepat (tidak terlalu kencang namun juga jangan sampai ada kain yang longgar).

  • Eratkan Bedong pada Bagian Atas

Eratkan bedong pada bagian atas sehingga tangan bayi tidak mudah keluar, atau kain tersebut tidak lepas dan menutup wajah bayi.

  • Jangan Membedong Bayi Seharian Penuh

Berikan kesempatan pada bayi untuk bergerak. Membedong bayi seharian penuh justru dapat meningkatkan risiko dysplasia.

Cara Membedong Bayi yang Benar

cara-membedong-bayi-yang-benar.-baby-swaddle-steps

Ikuti langkah-langkah membedong bayi yang benar berikut ini:

  1. Bentangkan kain di permukaan datar dan lipat sedikit salah satu sudutnya
  2. Baringkan bayi di atas kain dengan posisi bahu di tepi sudut kain yang dilipat
  3. Tarik sudut selimut dekat lengan kiri sehingga menutupi lengan kiri dan dadanya, lalu selipkan sudut selimut di bawah sisi kanan tubuh bayi
  4. Tarik sudut selimut dekat lengan kanan sehingga menutupi lengan kanan dan dadanya, lalu selipkan sudut selimut di bawah sisi kiri tubuh bayi.
  5. Putar dan lipat ujung bawah selimut dan selipkan ke bagian belakang bayinya. Pastikan kedua kakinya agak menekuk sehingga kaki dan pinggulnya dapat bergerak.
  6. Sebagian bayi lebih suka bila lengannya tidak dibedong. Dalam hal ini, selipkan sudut selimut di bawah ketiaknya sehingga tangannya tetap dapat bergerak.

Mom dapat berlatih terlebih dahulu untuk membedong bayi dengan benar. Bila ragu, konsultasikan cara bedong yang benar dengan bidan dan dokter kandungan terpercaya di Klinik Kehamilan Sehat.

Sampai Kapan Bayi harus Dibedong

Bayi dibedong sampai umur berapa? Pertanyaan ini sering muncul di kalangan orang tua, terutama orang tua baru.

Bayi dibedong sampai umur berapa? Umumnya bayi dibedong sampai umur dimana bayi sudah mulai aktif bergerak, utamanya saat mulai belajar berguling. Mom tidak disarankan untuk membedong bayi di atas usia 2-3 bulan karena bayi sudah mulai aktif bergerak menyamping, berguling, ataupun telungkup. 

Konsultasi dengan Dokter Sp.A

pemeriksaan bayi klinik kehamilan sehat

Konsultasi perihal apakah bayi harus dibedong, efek bayi tidak dibedong, bayi dibedong sampai umur berapa, serta berbagai aspek lain yang berkaitan dengan hal tersebut sebaiknya dilakukan dengan dokter spesialis. Dokter kandungan di Klinik Kehamilan Sehat siap membantu Mom dan Ayah dalam menjawab semua pertanyaan yang berkaitan dengan bedong bayi. 

Tidak hanya itu, Mom juga dapat berlatih membedong di bawah pengawasan tenaga ahli.  Konsultasikan semua pertanyaan dan kekhawatiran Mom dan Ayah langsung kepada para dokter spesialis kandungan di Klinik Kehamilan Sehat, dengan jaminan kualitas serta biaya yang kompetitif.


E-Book Gratis

Dapatkan Edukasi Eksklusif & Terbaru Seputar Kehamilan, Dikirim Langsung ke Email Anda

0 Comments

Submit a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Bermanfaat Lainnya

Yuk Ketahui Manfaat Prenatal Yoga Untuk Ibu Hamil!

Yuk Ketahui Manfaat Prenatal Yoga Untuk Ibu Hamil!

Mommil perlu tetap bergerak aktif untuk berbagai alasan. Aktif bergerak membantu tubuh tetap bugar, nyaman, dan sehat selama masa kehamilan dan juga membantu memudahkan proses persalinan nanti. Ingin tahu cara menjaga tubuh Mommil agar tetap bugar? Prenatal yoga atau...

read more
Tips Program Hamil Agar Segera Dikaruniai Buah Hati

Tips Program Hamil Agar Segera Dikaruniai Buah Hati

Mom dan Ayah sudah lama ingin memiliki keturunan namun belum juga mendapatkannya? Bingung mencari informasi perihal tips agar cepat hamil yang dapat dipercaya? Kenali lebih dekat perihal program hamil dan segala hal yang berkaitan dengan upaya untuk mendapat momongan,...

read more