Dapatkan Panduan Lengkap Seputar Kehamilan

Mulai Dari Sebelum Hamil, Saat Hamil & Sesudah Melahirkan

Katogori

Penulis

Penulis

Tanggal

09/30/2021

Katogori

Penulis

Penulis

Tanggal

09/30/2021

Kapan Gejala Awal Kehamilan Dimulai?

tanda awal kehamilan


Kehamilan adalah proses yang penuh teka-teki, terutama di masa-masa awal. Terkadang, Mom tidak menyadari tanda awal kehamilan karena mengira hal tersebut merupakan sindrom pramenstruasi atau gejala yang dialami seseorang sebelum memasuki masa menstruasi.  Oleh karena itu, penting untuk menyadari gejala awal kehamilan yang telah lama ditunggu-tunggu sedini mungkin, untuk menghindari faktor-faktor yang kemungkinan berbahaya untuk Mom dan janin sehingga perlu menyesuaikan gaya hidup dan pola makan demi mempersiapkan diri untuk menjadi seorang ibu.

Proses Pembuahan: Bagaimana Proses Pembuatan Dapat Terjadi?

tanda awal kehamilan

Kehamilan merupakan proses yang terjadi setelah adanya pembuahan, hasil pembuahan terus tumbuh dalam tubuh Mom sampai terjadi proses kelahiran. Sebelum membahas tentang gejala awal atau tanda awal kehamilan, momen kehamilan didahului oleh berbagai faktor:

  • Hubungan seksual antara pria dan wanita (tanpa alat pelindung)
  • Pembuahan terjadi setelah hubungan seksual, sel-sel reproduksi pria (sperma) masuk ke rongga rahim, lalu mereka melanjutkan perjalanan mereka ke saluran tuba. Pembuahan terjadi langsung di tuba fallopi (satu atau keduanya sekaligus), dimana sperma akan bertemu dengan sel telur. Agar terjadi hubungan yang sukses antara sel reproduksi wanita dan sperma, ovulasi penuh diperlukan. Selama ovulasi, folikel utama pecah di ovarium, dimana sel telur normal fisiologis dilepaskan, lalu siap untuk pembuahan. Jalurnya juga terletak pada arah tuba fallopi. Ketika ratusan juta spermatozoa bertemu dengan telur di rongga tabung, hanya ada satu sperma yang mampu melebur dengan sel telur. Sel telur yang telah dibuahi tersebut kemudian disebut zigot, yang terus bergerak menuju rahim sekaligus membelah. Proses ini belum menjadi kehamilan, karena sel telur yang dibuahi mungkin tidak mencapai rongga rahim, mati, atau, sebaliknya, masuk ke dalam rahim dan tidak sempat melakukan implan dengan berbagai alasan, atau dikeluarkan dari rahim bersamaan dengan aliran menstruasi.
  • Implantasi segera terjadi setelah sel telur yang telah dibuahi (sekarang menjadi blastokista) memasuki rahim. Sel telur yang telah dibuahi tersebut mulai secara intensif menembus ketebalan endometrium ke dalam implan. Pada saat yang sama, mukosa rahim, di bawah pengaruh progesteron, terus menebal dan menyelimuti blastokista di sekitarnya. Hubungan kimia dan fisik terbentuk antara embrio dan endometrium, trofoblas blastokista mulai mensintesis chorionic gonadotropin, yang membuat korpus luteum ovarium terus mengeluarkan progesteron, yang diperlukan untuk perpanjangan kehamilan lebih lanjut. Akibatnya, menstruasi tidak terjadi, dan kita dapat mengenalinya sebagai tanda awal kehamilan.

Proses terjadinya implantasi memakan waktu 7 sampai 12 hari sejak dilakukannya hubungan seksual. Oleh karena itu, terlalu dini untuk berbicara tentang gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan pada tahap awal 1 minggu setelah pembuahan.

Diagnosa awal kehamilan

Mendiagnosis kehamilan pada tahap awal cukup sulit, mengingat gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan ini terkadang dianggap oleh Mom dan dokter sebagai tanda awal kehamilan, namun ternyata merupakan suatu penyakit. Gangguan seperti sindrom pramenstruasi, gangguan organ endokrin, penyakit neuropsychiatric, maupun overdosis beberapa obat-obatan tidak termasuk. 

Namuan ketika momen membahagiakan itu benar terjadi, tanda awal kehamilan tersebut dapat diketahui melalui tes laboratorium dan studi instrumental untuk menunjukkan apakah terjadi perubahan hormonal. Tanda awal kehamilan ini dapat dikonfirmasi apabila terdapat perubahan hormonal (produksi hCG dan progesteron).

Selain dari gejala awal atau tanda awal kehamilan, diperlukan metode laboratorium yang mengkonfirmasi kehamilan, penentuan human chorionic gonadotropin (hCG) atau hormon yang diproduksi tubuh saat masa kehamilan bisa digunakan dalam tes urine. Penentuan kadar hCG dalam darah dapat dilakukan 14 hingga 21 hari setelah hubungan seksual ketika pembuahan telah terjadi.

Tes kehamilan

Untuk meyakinkan gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan diperlukan tes khusus. Disarankan untuk melakukan tes tidak lebih awal dari 4-5 minggu setelah pembuahan, yaitu setelah penundaan menstruasi. Tetapi sangat memungkinkan untuk mengetahui tentang kehamilan lebih awal bahkan sebelum menstruasi yang diharapkan, tergantung pada siklus menstruasi (35 hari atau lebih). Tes ini didasarkan pada deteksi hCG dalam urine.

Aturan pengujian:

  • Lakukan tes dengan menggunakan urine pagi (urine pagi pekat, artinya kandungan hCG di dalamnya lebih tinggi),
  • Jangan menambah asupan cairan jika tes perlu dilakukan pada siang hari 
  • Baca instruksi dengan cermat sebelum melakukan tes dan bertindaklah sesuai dengan instruksi tersebut,
  • Jangan gunakan alat tes yang telah kedaluwarsa,
  • 1 – 1,5 bulan yang lalu terjadi keguguran atau nifas,
  • Pengobatan dengan hCG termasuk obat-obatan,
  • Penyakit trofoblas. 

Hasil negatif palsu juga dimungkinkan jika:

  • Tes yang dilakukan terlalu dini (pembuahan telah terjadi, tetapi implantasi belum selesai);
  • Ada kemungkinan penghentian kehamilan (kadar hCG dalam darah turun);
  • Melanggar ketentuan pada alat tes;
  • Banyak cairan diminum sebelum tes;
  • Masalah pada ginjal;
  • Hipertensi arteri.

Bagaimanapun, setelah hasil negatif, prosedur harus diulang setelah beberapa hari.

Prosedur USG

Melakukan pemeriksaan dengan USG adalah tanda lain dari gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan. Di Kehamilan Sehat, Mom dapat melakukan USG Transvaginal untuk memastikan apakah terjadi pembuahan pada rahim Mom. Selain memastikan kondisi kehamilan, dengan USG Transvaginal, Mom juga bisa mengetahui perkembangan janin di masa awal kehamilan. Bagi Mom yang akan melakukan program hamil, USG Transvaginal juga dilakukan di masa subur atau terjadi ovulasi. 

Indikasi pertama kehamilan sebelum keterlambatan menstruasi

Kapan tanda awal kehamilan atau gejala awal kehamilan muncul? Seperti yang telah disebutkan, tidak lebih awal dari 7 hari setelah hubungan seksual.

Indikasi berikut memungkinkan untuk mencurigai gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan bahkan sebelum keterlambatan menstruasi:

Pendarahan Implantasi atau Bercak Darah Yang Mirip Seperti Menstruasi

Gejala awal kehamilan ini merupakan proses masuknya blastokista atau embrio yang telah berkembang ke dalam rahim mungkin (tetapi tidak harus) disertai dengan perdarahan kecil. Keluarnya darah disebabkan oleh penghancuran dinding pembuluh mukosa rahim. Mungkin ada cairan berdarah atau merah muda dalam bentuk tetesan pada celana dalam atau kertas toilet setelah digunakan. Pendarahan implantasi biasanya terjadi dalam waktu 7 hingga 12 hari sejak tanggal hubungan seksual. 

Terasa Sakit di Perut Bagian Bawah

gejala awal kehamilan

Setelah proses implantasi, gejala awal kehamilan berikutnya adalah suplai darah ke alat kelamin khususnya rahim berubah. Aliran darah ke organ panggul, terutama ke rahim, meningkat secara signifikan, yang meningkatkan suplai darahnya dan memberi embrio nutrisi dan oksigen. Oleh karena itu, bagi sebagian Mom salah satu gejala awal kehamilan sebelum terlambat menstruasi adalah rasa sakit di perut bagian bawah. 

Keadaan Emosi Yang Tidak Stabil

Pada gejala awal kehamilan, sebelum dimulainya masa kehamilan, kebanyakan Mom tidak menyadari kehidupan baru yang telah muncul di dalamnya, menjadi linglung dan pelupa, atau sebaliknya terlalu mudah tersinggung dan agresif. Air mata yang tak terduga tiba-tiba digantikan oleh tawa dan sebaliknya. Hal ini terkait karena hormon progesteron yang diproduksi. Tetapi keadaan emosi ini mungkin terjadi akibat sindrom pramenstruasi. Oleh karena itu, gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan memerlukan pengecekan dokter. Salah satunya dengan melakukan pemeriksaan kehamilan di Klinik Kehamilan Sehat. 

Sedikit Tidak Enak Badan

Dalam waktu yang sangat singkat, Mom mungkin merasakan tanda-tanda pilek, sedikit malas, kelelahan, sakit kepala. Bahkan terjadi peningkatan suhu tubuh hingga demam, gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan satu ini sering kali dikaitkan dengan efek progesteron. Sejak embrio menempel di dinding rahim dan mulai aktif “bekerja sama” dengan tubuh Mom, terjadi penurunan kekebalan dalam tubuh Mom, yang mencegah penolakan sel telur karena dianggap sebagai benda asing.

Rasa Tidak Nyaman di Dada

Gejala awal kehamilan ini juga dapat dikaitkan dengan fenomena PMS. Terjadinya pembuahan mengakibatkan perubahan drastis pada kelenjar susu. Sebelumnya, Mom tidak merasakan nyeri di dadanya sama sekali, tetapi sekarang sedikit saja payudaranya disentuh akan terasa sakit. Pembengkakan payudara juga perlu diperhatikan.

Hipotensi Arteri

Penurunan tekanan darah juga perlu diperhatikan sejak hari-hari pertama kehamilan. Di bawah aksi progesteron, otot-otot, termasuk lapisan otot dinding pembuluh darah berkurang, yang menyebabkan relaksasi pembuluh darah dan peningkatan diameternya.

Sering Buang Air Kecil

Buang air kecil sejak hari-hari pertama kehamilan menjadi lebih sering tetapi tetap tidak menimbulkan rasa sakit. Gejala awal kehamilan satu ini terjadi karena hormon progesteron, peningkatan sirkulasi darah di organ panggul, termasuk di kandung kemih dan ginjal, yang meningkatkan filtrasi ginjal dan produksi urine. Sering buang air kecil berlanjut sampai kelahiran (pada periode selanjutnya). Seringnya pergi ke toilet juga memicu tekanan dari rahim saat hamil pada kandung kemih.

Tanda-Tanda Awal Toksikosis

gejala awal kehamilan

Mual, tidak suka rasa dan bau, intoleransi terhadap berbagai bau, air liur, semua fenomena ini mengacu pada toksikosis dini, meskipun mungkin dengan sejumlah gangguan lain. Tanda-tanda toksikosis dini tidak begitu sering diperhatikan sebelum menstruasi tertunda, dan bahkan setelah kehamilan ditetapkan, tidak semua Mom mengalaminya.

Apakah Kehamilan Ditandai Dengan Terlambatnya Haid?

Keterlambatan menstruasi tidak dianggap sebagai tanda kehamilan yang dapat diutamakan, terutama pada Mom yang siklus menstruasinya tercatat tidak teratur.  Sebelum Mom pergi ke dokter dengan gembira atau panik, Mom harus menunggu setidaknya 5-7 hari (dihitung dari hari pertama tidak datang menstruasi). Kemudian lakukan tes kehamilan, dengan mempertimbangkan semua aturan. Jika hasilnya negatif, disarankan untuk mengulang tes setelah 3 hari, atau setidaknya 1 hari.

Selain tes menggunakan alat seperti testpack, gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan lainnya mungkin terjadi:

  • Toksikosis dini menjadi lebih jelas,
  • Nyeri payudara dan terjadi pembengkakan
  • Pendarahan melalui pola vena pada kelenjar susu,
  • Masalah kulit (munculnya jerawat, meskipun sebelumnya tidak ada),
  • Peningkatan keputihan, mereka menjadi krim dan susu,
  • Peregangan di daerah lumbal dan/atau perut bagian bawah,
  • Sembelit diikuti diare (efek progesteron),
  • Mengantuk di siang hari, sulit tidur di malam hari,
  • Perubahan suasana hati yang tiba-tiba,
  • Sangat mungkin pingsan akibat tekanan darah rendah,
  • Nafsu makan meningkat atau tidak ada sama sekali,
  • Kecenderungan edema (pembengkakan wajah setelah tungkai, sedikit pembengkakan pada lengan dan tungkai,
  • Penggelapan garis putih perut dan areola,
  • Suhu  terus meningkat (di atas 37 derajat celcius),
  • Munculnya sakit kepala dan migrain, 

Untuk menghilangkan keraguan tentang gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan, Mom harus mengunjungi dokter. Klinik Kehamilan Sehat siap membantu Mom untuk memeriksa gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan. Selama pemeriksaan ginekologi (bahkan pada tahap gejala awal kehamilan), dokter akan mengungkapkan tanda-tanda kehamilan yang secara tidak langsung mengkonfirmasi tentang gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan yang Mom alami.  Untuk menetapkan diagnosis pasti tentang gejala awal kehamilan atau tanda awal kehamilan, dokter akan melakukan USG Transvaginal, juga beberapa tes lainnya untuk memastikan Mom sedang mengandung si janin. Segera kunjungi Klinik Kehamilan yang terdekat dengan Mom.


E-Book Gratis

Dapatkan Edukasi Eksklusif & Terbaru Seputar Kehamilan, Dikirim Langsung ke Email Anda

0 Comments

Submit a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Bermanfaat Lainnya

11 Cara Memperlancar ASI Yang Ampuh & Tepat

11 Cara Memperlancar ASI Yang Ampuh & Tepat

Isi Artikel Mengapa Mommil Perlu Memberikan Ekslusif Manfaat ASI Bagi Bayi Penyebab ASI Tidak Keluar Setelah Melahirkan 11 Rekomendasi Cara Memperlancar ASI Makanan Sebagai ASI Booster Alami Mengapa Mommil Perlu Memberikan ASI Eksklusif Mom pasti sudah tahu kalau ASI...

read more
Skincare untuk Ibu Hamil : yang Aman & Dilarang

Skincare untuk Ibu Hamil : yang Aman & Dilarang

Isi Artikel Masalah Kulit Saat Hamil Jenis Skincare Yang Aman Untuk Ibu Hamil Kandungan Skincare Yang Aman Untuk Ibu Hamil Kandungan Skincare Yang Tidak Boleh Untuk Ibu Hamil Begitu Mom tahu bahwa Mom sedang mengandung, banyak aspek kehidupan Mom yang turut berubah....

read more