Dapatkan Panduan Lengkap Seputar Kehamilan

Mulai Dari Sebelum Hamil, Saat Hamil & Sesudah Melahirkan

Induksi Persalinan : Kapan, Risiko dan Cara Induksi

waktu yang tepat untuk induksi persalinan

Setelah lama menanti momen persalinan selama 9 bulan, akhirnya momen itu tiba. Waktu yang terus berjalan untuk dapat bertemu si Kecil pun datang. Banyak cara yang bisa Mom lakukan untuk melahirkan, mulai dari persalinan normal, caesar, hingga induksi alami. 

Ketika Mom ingin melakukan cara induksi, disarankan untuk berhati-hati karena dapat berisiko membahayakan untuk Mom dan janin saat persalinan. Ada hal-hal yang harus Mom perhatikan saat memilih untuk melahirkan dengan cara induksi. Mom dapat menemukan jawabannya dalam artikel ini. Yuk simak sampai habis Mom. 

Apa Itu Induksi?

Induksi merupakan prosedur yang dapat melancarkan proses melahirkan. Tujuan dari melakukan induksi persalinan ialah untuk merangsang Mom agar dapat kontraksi rahim agar mempercepat proses persalinan. 

Induksi melahirkan menjadi penting ketika usia kandungan Mom sudah lewat dari 42 minggu dan cairan ketuban mulai berkurang. Jika tidak dilakukan segera tindakannya, maka berbagai risiko pada janin akan mungkin terjadi mulai dari gawat janin hingga kematian. 

Baca juga: 4 Cara Induksi Alami Ini Bisa Bantu Mommil Cepat Melahirkan

Kapan Mom Harus Melakukan Induksi Persalinan?

Alasan Mom melakukan induksi melahirkan adalah untuk mempercepat proses persalinan. Mom biasanya juga sudah tidak asing lagi mendengar proses induksi persalinan. Induksi melahirkan tidak dapat dilakukan tanpa arahan dari dokter. 

kapan ibu hamil harus diinduksi

Ada beberapa kondisi yang mengharuskan Mommil diinduksi saat persalinan, yakni: 

  • Ketika usia kandungan Mom lebih dari 41-42 minggu
  • Mom memiliki riwayat penyakit, seperti masalah pada jantung atau paru-paru
  • Telah mengalami pecah ketuban tapi belum merasa kontraksi
  • Adanya infeksi rahim 
  • Pertumbuhan si janin yang buruk
  • Mom memiliki riwayat diabetes gestasional sebelum hamil

Itulah tanda-tanda yang mengharuskan Mom induksi melahirkan. Mom dapat melakukan induksi persalinan saat telah dianjurkan oleh dokter saat jadwal pemeriksaan. 

Risiko yang Muncul Setelah Induksi

Saat Mom memilih untuk diinduksi saat persalinan, ketahuilah ada beberapa risiko yang harus Mom perhatikan yang mungkin terjadi kepada Mom dan janin :

1. Proses induksi gagal

Induksi persalinan dianggap gagal ketika sudah melewati 24 jam bahkan lebih. Jika sudah seperti ini, Maka Mom disarankan untuk melakukan operasi caesar.

2. Dapat muncul infeksi 

Saat dalam perut Mom, janin terlindungi dengan air ketuban. Ketika air ketuban sudah pecah, tetapi bayi tidak keluar juga biasanya bayi akan rentan terkena infeksi dalam kandungan.

3. Perdarahan setelah melahirkan

Induksi persalinan dapat berisiko terjadinya otot rahim tidak kontraksi dengan baik setelah melahirkan sehingga membuat Mom mengalami perdarahan setelah melahirkan. 

4. Detak jantung janin rendah

Induksi dilakukan menggunakan obat melalui suntikan infus dan bisa saja menyebabkan kontraksi yang tidak biasa lalu mungkin dapat mengurangi oksigen bayi dengan menurunkan detak jantung bayi. 

5. Terjadinya robek rahim

Rahim robek dapat terjadi sepanjang bekas luka saat Mom melakukan operasi caesar. Ketika hal ini sudah terjadi, operasi caesar darurat diperlukan agar tidak terjadi komplikasi yang mengancam jiwa ataupun rahim perlu diangkat.

Cara Induksi Persalinan

Ketika Mom memutuskan untuk diinduksi saat persalinan, maka ada cara yang dapat diberikan untuk induksi melahirkan seperti memberikan obat atau cara lainnya sebagai perangsang melahirkan. 

Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk melakukan induksi melahirkan : 

– Menggunakan obat prostaglandin

– Obat oksitosin

– Obat misoprostol

– Menggunakan kateter foley 

Hal terpenting bagi Mommil adalah selalu melakukan konsultasi rutin dengan dokter kandungan terpercaya di Kehamilan Sehat. Tim dokter di Kehamilan Sehat akan membantu memantau kondisi Mommil dan janin dari waktu ke waktu, sebisa mungkin menghindari operasi caesar bila tidak diperlukan.


E-Book Gratis

Dapatkan Edukasi Eksklusif & Terbaru Seputar Kehamilan, Dikirim Langsung ke Email Anda

Kategori

Penulis

Penulis

Tanggal

12/19/2022

Kategori

Penulis

Penulis

Tanggal

12/19/2022

0 Comments

Submit a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Bermanfaat Lainnya

Cara Menghitung Gerakan Janin

Cara Menghitung Gerakan Janin

Selama mengandung 9 bulan, Mom biasanya akan merasakan gerakan seperti saat janin memutar, menendang hingga menangis di dalam rahim. Ketika sudah mulai merasakan gerakan janin, perasaan haru dan bahagia pun akan dirasakan oleh Mom dan Ayah.  Untuk memastikan bahwa...

read more
Apa Saja Penyebab Bayi Besar Dalam Kandungan?

Apa Saja Penyebab Bayi Besar Dalam Kandungan?

Memiliki berat badan berlebih sebelum hamil atau setelah menikah itu ternyata berbahaya saat Mom dinyatakan positif hamil loh. Ketika Mom sudah dinyatakan positif hamil, Mom sudah mulai memperhatikan berat badan agar tidak terlalu kelebihan berat badan ya. Karena saat...

read more
Kapan Boleh Berhubungan Setelah Operasi Caesar

Kapan Boleh Berhubungan Setelah Operasi Caesar

Setelah Mom melakukan operasi caesar di kehamilan pertama, biasanya beberapa tahun lagi Mom ataupun Ayah akan mulai bertanya "kapan boleh berhubungan setelah operasi caesar". Ketika Mom melakukan persalinan dengan operasi caesar, maka itu termasuk kedalam tindakan...

read more
Shares
Share This

Share This

Share this post with your friends!

Shares